Keliling Desa, Bupati Ipuk Dorong Petani Terapkan Sistem Pertanian Organik

Keliling Desa, Bupati Ipuk Dorong Petani Terapkan Sistem Pertanian Organik
Keliling Desa, Bupati Ipuk Dorong Petani Terapkan Sistem Pertanian Organik

Banyuwangi milik-rakyat.com Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani terus berupaya agar para petani di Banyuwangi mengurangi ketergantungan pupuk kimia, dan perlahan beralih ke pupuk organik. Di setiap program Bupati Ngantor di Desa (Bunga Desa), Bupati Ipuk selalu bertemu kelompok tani dan mendorong agar petani menggunakan sistem pertanian organik.

Kini telah banyak kelompok tani yang memproduksi pupuk organik sendiri, dengan memanfaatkan limbah organik yang ada di lingkungan sekitar.

Seperti para petani di Kecamatan Rogojampi, berhasil memproduksi pupuk Nitrogen Pospor Kalium (NPK) cair yang berasal dari limbah dapur, seperti kulit nanas, kulit kacang kedelai, dan lainnya.

“Saya senang banyak kelompok tani di Banyuwangi secara perlahan beralih ke pupuk organik. Sebelumnya ada kelompok tani yang memanfaatkan kotoran hewan ternak domba, kambing, maupun sapi, yang diolah menjadi pupuk cair organik,” kata Bupati Ipuk, saat mengunjungi Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Rogojampi, di sela program Bunga Desa, di Desa Lemahbangdewo, Rogojampi, pada Kamis (4/7/2024).

Baca Juga  "Kanggo Riko" Program Bantuan yang Diprioritaskan untuk Perempuan Kepala Keluarga di Banyuwangi, Kini Dilengkapi BPJS Ketenagakerjaan

Di setiap program Bunga Desa, Bupati Ipuk selalu menyempatkan bertemu kelompok tani, untuk mengetahui permasalahan para petani dan membahas solusinya. Di setiap pertemuan itu, masalah pupuk selalu diutarakan para petani.

Karena itulah, Bupati Ipuk terus mendorong agar kelompok tani memproduksi pupuk organik sendiri, seperti yang sudah banyak dilakukan di berbagai desa.